Corrosive nature of aluminum alloys

Seberapa tahan Aluminium Alloy terhadap korosi?

Ketahanan korosi aluminium tercipta oleh inert oxide film yang terbentuk pada permukaan logam yang menyediakan lapisan pelindung, sehingga mencegah permukaan aluminium terpapar ke lingkungannya.

Oxide Film di permukaan terbentuk karena reaksi kimia antar permukaan aluminium dengan oksigen dan air. Faktanya, ini adalah tahap pertama dari korosi logam. Meskipun lapisan oksida hanya setipis 5-10 nm.

Aluminum corrosion chart by pH

Di sebagian besar lingkungan, laju korosi aluminium alloy menurun seiring waktu sebagian karena stabilitas lapisan oksida menentukan ketahanannya terhadap korosi, yang bergantung pada nilai pH lingkungan. Biasanya, oxide film stabil pada kisaran pH sekitar 4 hingga 8. Jika pH di bawah 4, asam akan larut, dan jika pH di atas 8, akan melarutkan alkali untuk membentuk padatan kristal, yaitu karat.

Dalam industri pengecoran, untuk memperbaiki sifat pengecoran aluminium dan mengurangi cacat pengecoran aluminium, pengecoran logam sering menambahkan kandungan Si yang lebih tinggi ke aluminium alloy, yang membuat korosi lokal lebih mungkin terjadi dan mencegah anodisasi untuk menurunkan ketahanan korosi dari aluminium casting.

Untuk mengoptimalkan ketahanan korosi pada cast aluminium alloy, perlu dipahami hubungan antara proses produksi aluminium alloy dan struktur mikro aluminium. Oleh karena itu, perlu dilakukan kajian komprehensif terhadap penelitian korosi logam aluminium alloy (secara umum) dan beberapa metode pengecoran aluminium, seperti sand casting, Low Pressure Die Casting dll.

Add a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *